Thursday, March 12, 2015

Sehelai Daun Pisang

Mana layaknya, difikiranmu,
Sehelai daun pisang
Diletak atas ubun-ubunmu
Selagaknya ditunjal dan dicarik
Pantas engkau mengherdik

Daun pisang yang nipis
Cuba meneduhmu secara berlapik
Biarpun ia hijau dan kempis
Dapat juga meneduhmu sedikit
Dan menapis wajahmu dari tertonjol

Bersyukurlah ada sehelai daun
Yang didatangkan sukarela
Waktu engkau menatang diri
Makin terdedah cela yang wangi
Pada hidungmu dan sekutu yang memuji

Bila kau pijak sehelai daun itu
Makin terserlah bobroknya minda
Pemberi daun bukan musuh peribadi
Yang selayaknya dipersepsi
Sebagai antagonis abadi

No comments: