Sunday, October 24, 2010

pindah rumah

Mulanya berpijak di tanah Loughborough, bilik tumpangan sementara menjadi tempat merehatkan badan. Ingatan tentang rumah di Grace Dieu Rd menjadi akrab dengan alunan lagu Seribu Tahun (Imran Ajmain). Pada masa itu, terasa bagai seribu tahun lagi untuk pulang ke tanah air. Telah beribu langkah meninggalkan semua yang dekat di hati.

Dari Grace Dieu Rd, pindah pula ke William St yang dekat dengan pusat pekan. Tinggal di rumah besar bersama 4 orang penyewa dari Libya, Sudan, dan Botswana. Rumah besar, bilik besar, dapur besar. Tapi tak puas makan. Tak puas memasak. Sebelum tamat kontrak sewa rumah, ada juga cuba mencari tempat lain untuk membawa diri. Tapi tertunggu juga hingga tamat kontrak.

Pindahlah ke Borrowdale Way, alamat yang sukar dicari dengan SatNav. Penghantar makanan pun tercari-cari jalan yang tersorok ini. Duduk di tingkat bawah, terasa lebih sempurna proses-proses kehidupan. Mungkin kerana dah pernah duduk di rumah sendiri, terasa lebih selesa hidup begini. Tapi, ruang penyimpanan barang agak terhad. Bila ada peluang, pindah pula ke tingkat atas di blok rumah yang sama. Bersambung lagi hidup di Borrowdale Way. Dan terasa lebih meriah, alhamdulillah.

Kalau ikutkan hati, malas nak berpindah lagi. Tapi kontrak sewa rumah tamat, dan keluarga bertambah besar. Hendak cari rumah yang boleh disewa untuk tempoh jangka pendek. Dapat sebuah rumah dua tingkat, jauh sikit daripada Universiti. Tapi lebih mendekatkan kepada kehidupan berkeluarga. Leighton Ave; mudah-mudahan menjadi alamat terkini, dan terakhir, untuk menyempurnakan PhD.

1 comment:

Ri said...

lama tk jengah blog pak lang..

hrp pak lang sekeluarga baik2 aje. marwan menyesuaikan diri dengan baik?

teringin nk jupe marwan. selama ni dgr cerita aje..