Thursday, February 28, 2013

Ad hominem


'Hujah':  "Inikah yang nak diharapkan memperjuangkan Islam kat negara ni? Anak bini pun tak terjaga. Bini tak bertudung. Anak perempuan jadi penyanyi kelab malam"

Reaksi:
1) err.... ahli keluarga para Nabi dan Rasul pun tak semuanya 'terjaga'.
2) orang yang membawa hujah itu pun tidak maksum 100% ahli keluarganya. Wanita ahli keluarganya pun mungkin masih mintak diskaun aurat (ini reaksi provokasi).

Kredibiliti perjuangan seseorang tidak wajar dinisbahkan secara terus dengan perilaku dan peribadi ahli keluarganya. Sedangkan Nabi Muhammad yang kita sayangi itupun tidak berupaya mengIslamkan pakciknya kerana itulah kehendak Allah. Maka apakah wajar kita memperleceh dan mengutuk para pemimpin politik atau organasisasi sekiranya ahli keluarga mereka 'cacat' di mata kita? Jika hendak menolak perjuangannya, tolaklah isi dan perlaksanaan perjuangannya. jangan tolak kerana ahli keluarga pejuang itu.

Ayat menyejukkan hati: Allah berfirman: " Hai Nuh, sesungguhnya dia (yakni anak Nabi Nuh) bukanlah termasuk keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkan), sesungguhnya (perbuatannya) perbuatan yang tidak baik. Sebab itu janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakikat) nya. Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang orang yang tidak berpengetahuan ".

Refleksi: siapalah kita untuk menilai orang lain. Dia pun mungkin sangat-sangat berharap kesempurnaan iman, akhlak dan ibadat untuk ahli keluarganya. Tapi Allah ada ketetapannNya sendiri. Mungkin banyak baiknya kita berempati dengan Nabi Nuh dalam situasi ayat di atas. Mudah-mudahan sejuk hati kita. Dan lembut kesombongan kita.

1 comment:

yaya K said...

Well said. 2 thumbs up untuk cikgu yang saya kagumi. :)
Sorry, manglish hari ini.. hehe ;)