Wednesday, October 21, 2015

SSP: Fikir Musafir

Fikir Musafir


Betapa perjalanan ini adalah kehidupan
bermulanya di satu titik dan
meluncur terus ke hadapan

semakin jauh kehadapan
semakin aku mengerti sirat-sirat
dataran, tanah tinggi, dan lembah sepi
lalu aku faham
di mana harus perlahan
di mana harus ditahan

dari gerabak yang panjang
perjalanan ini mengajar aku
melihat dan melontar pandangan
dari kedudukan yang berbeza
agar mataku lebih luas
dan tidak menyuap akal
dari satu tingkap yang kecil

di dalam gerabak ini sendiri
gerak geri penumpang
adalah watak-watak
warna-warni yang hidup
melemparkan seribu renungan
yang memungkinkan seribu tafsiran

benarlah dan sesungguhnya benarlah
keretapi ini perlu berjalan di landasan
laju-laju
sebab selalu dihambat waktu
dan alangkah ganjilnya jika undur berpaling
kerana terminal menuggu di depan
bukannya di belakang

sepi bersendiri di bangku sendiri
membawa makna rindu dan
rasa saling memerlu
antara sesama insan sesama alam
lalu dengan penuh kesedaran merelakan
tali persaudaraan mengikat semua
menjadi satu

stesyen demi stesyen yang ditinggalkan
dan semboyan yang tidak jemu-jemu berbunyi
menyedarkan aku bahawa usia
perjalanan ini semakin singkat
bukannya terus memanjang

No comments: